Uang dan Pemerintah: Semua yang Anda Perlu Ketahui !

Uang dan Pemerintah: Semua yang Anda Perlu Ketahui !

debtonation

Apa itu uang? Itu mungkin tampak seperti jenis pertanyaan yang diajukan seseorang pada larut malam, menatap segenggam penuh tagihan melalui mata merah.

Tetapi sebagai stoner queriesgo, yang ini sebenarnya sangat penting, karena jawabannya tergantung pada tingkat besar pada jenis uang yang Anda tanyakan, dan kepada siapa Anda mengajukan pertanyaan.

Beberapa “uang” —sedikitnya persentase — adalah uang tunai. Sisanya adalah imajiner (“mata uang fiat,” seperti yang diketahui), jaringan kontrak yang luas. Cek ulang tahun $ 25 dari nenek adalah satu jenis kontrak. Pembayaran menghapus kartu kredit Anda untuk membeli sepatu adalah cara lain. Ketika bank Anda memasukkan urutan digit pada layar yang menegaskan pinjaman usaha kecil Anda telah melewati, itu adalah dua kontrak — jaminan pertama bahwa bank akan memasok Anda dana untuk barang dan jasa yang Anda butuhkan, yang lain menjamin Anda akan membayar kembali pinjaman di kemudian hari, ditambah bunga. Mengapa penting untuk mengetahui perbedaan antara “uang” dan uang tunai?

Nah, karena menurut Ann Pettifor, seorang ekonom politik berbasis di London yang terkenal, antara lain, menjadi di antara sedikit yang memprediksi kehancuran keuangan 2008, teori moneter adalah masalah feminis. Buku baru Pettifor, The Production of Money: How to Break the Power of Banker, bertujuan untuk menjelaskan sifat uang, semakin baik untuk membantu wanita mengadvokasi kebutuhan mereka. Uang, kredit, suku bunga, peraturan bank, cara segala hal diperhitungkan dalam anggaran publik; semua ini, Pettifor berpendapat, memiliki efek nyata pada kehidupan perempuan, dan kondisi masyarakat secara keseluruhan. Dan untuk melakukan perubahan, kita harus bersemangat tentang topik yang sebagian besar dari kita telah dikondisikan untuk dianggap kering-debu. Di sini, Pettifor berbicara dengan Vogue tentang masalah uang — dan mengapa hal itu penting bagi wanita, terutama.

Seperti kata ekonom Joseph Schumpeter, uang tidak lebih dari janji, janji untuk membayar. Ini adalah konstruksi sosial. Koin, cek, kartu kredit yang Anda serahkan di kasir — mereka mewakili janji-janji itu. Kami dilatih untuk menganggap uang sebagai komoditas, sesuatu yang persediaannya terbatas, yang dapat Anda belanjakan atau simpan, tetapi sebenarnya kami menciptakan uang setiap saat, dengan membuat janji-janji ini. Ketika Anda menggunakan kartu kredit, Anda tidak akan menyerahkan kartu Anda ke penjaga toko atau pelayan untuk disimpan, Anda hanya menunjukkan kepada mereka selembar plastik yang mengatakan, “orang ini dapat dipercaya.” pengaturan ini setiap hari. Dan ada jauh lebih banyak janji-janji yang beredar pada waktu tertentu daripada ada uang keras yang disimpan di lemari besi, atau di dompet orang, atau di mana pun.

Dan apa hubungan pemahaman uang sebagai janji dengan feminisme?

Sebagian besar ekonom ortodoks akan membuat Anda menganggap uang terbatas, seperti komoditas. Yang membuatnya sangat mudah bagi politisi untuk mengatakan, ketika Anda datang meminta cuti hamil berbayar, atau pengasuhan anak yang disubsidi pemerintah, Maaf, Bu, tidak ada uang dalam anggaran untuk itu. Tetapi Anda akan perhatikan bahwa mereka tidak menjangkau alasan itu ketika mereka memiliki prioritas lain — ketika mereka ingin $ 54 miliar untuk pengeluaran militer, misalnya, atau satu triliun dolar untuk menyelamatkan bank, tiba-tiba uang itu tersedia secara ajaib. Ekonomi yang dikelola dengan baik memiliki sarana untuk mendanai prioritas yang dipegangnya.

Tetapi tentu saja pemerintah menjalankan anggaran, dan pemerintah yang kita pilih menetapkan prioritas untuk bagaimana membelanjakan uang yang dimilikinya. Dan beberapa pemerintah memprioritaskan pengeluaran militer, dan yang lain memprioritaskan perawatan anak.

Saya akan memberi Anda contoh tentang apa yang saya maksud. Ketika Federal Reserve memutuskan untuk menyelamatkan AIG pada 2008, banyak wartawan bertanya kepada Ben Bernanke: Hei, apakah Anda membelanjakan uang pembayar pajak untuk hal ini? Dan jawabannya adalah, tidak, kami baru saja memasukkan $ 85 miliar ini ke dalam akun mereka. Sebagai gantinya, AIG harus memasang agunan, seperti yang Anda lakukan ketika Anda mengambil hipotek, tetapi pada dasarnya, semua yang dilakukan The Fed adalah mengetikkan beberapa angka ke dalam komputer yang mengatakan: Ini milik AIG.

Di mana pembayar pajak datang ke sini adalah kemampuan Fed untuk memastikan bahwa pinjaman $ 85 miliar didukung oleh uang yang dibayarkan orang kepada pemerintah AS dalam bentuk pajak. Bukan apa yang ada di tangan saat ini, tetapi apa yang diantisipasi di tahun depan, lima tahun, 100 tahun dari sekarang. Dan di sana Anda memiliki dua masalah: Masalah ekonomi yang dikelola dengan baik, dan masalah tentang bagaimana pemerintah berbeda dari individu atau keluarga di mana anggaran terkait. Politisi yang menganjurkan langkah-langkah penghematan — memangkas pengeluaran — ingin mengatakan bahwa pemerintah harus menjalankan anggarannya seperti cara perempuan mengelola rumah tangga kita, tetapi tidak seperti kita, pemerintah mengeluarkan mata uang dan menetapkan suku bunga dan sebagainya, dan pemerintah mengumpulkan pajak.

Baca Juga : [ Kepemimpinan Politik Yang Lemah ]

Dan jika pemerintah mengelola ekonomi dengan baik, ia harus memperluas jumlah orang yang dipekerjakan dan karenanya membayar pajak penghasilan dan pajak atas pembelian — pembelian yang menghasilkan keuntungan bagi bisnis yang kemudian mempekerjakan lebih banyak karyawan, dan terus bertambah pergi. Itu disebut efek pengali, dan selama sekitar 100 tahun, itu sudah dipahami dengan baik. Dan itu sebabnya pemerintah harus berinvestasi bukan pada keringanan pajak untuk orang kaya, tetapi dalam inisiatif seperti membangun infrastruktur.

Satu hal yang saya perhatikan, sejak kampanye dan pemilihan, adalah seberapa gender ide “penciptaan lapangan kerja”. Seperti, ketika Trump berbicara tentang “pekerjaan,” dan membuang gagasan tentang paket infrastruktur besar-besaran, Anda secara otomatis memvisualisasikan laki-laki dengan sepatu bot baja. Tetapi jika kami memperluas pra-K ke seluruh 50 negara bagian, kami perlu merekrut guru dan asisten dan administrator, dan bukankah pekerjaan itu juga?

Iya nih! Dari perspektif ekonomi, tidak ada bedanya di mana pemerintah menginvestasikan uangnya, jika hal itu menciptakan lapangan kerja — memasukkannya ke jalan dan jembatan atau memasukkannya ke sekolah, baik cara kedua investasi tersebut akan dibayarkan kepada pemerintah, karena orang memiliki pekerjaan dan mereka membayar pajak, dan efek berganda berfungsi dengan baik. Masalahnya adalah bahwa akuntan yang menjalankan anggaran pemerintah mendistorsi prioritas kami, dengan memperlakukan infrastruktur, misalnya, sebagai investasi, dan pendidikan di sisi lain sebagai “layanan pemerintah.” Sangat penting bagi perempuan untuk menuntut sistem akuntansi yang lebih baik. Bagaimanapun, pendidikan juga merupakan investasi.

Kami telah berbicara tentang pekerjaan yang diciptakan oleh pemerintah — baik secara langsung atau melalui proxy. Namun secara teori, sektor swasta seharusnya melihat sendiri penciptaan pekerjaan. Itu pasar bebas, kan?

Nah, di sini kita kembali ke kebutuhan untuk memahami uang dan perbankan. Katakanlah saya ingin memulai bisnis: Untuk memulai bisnis saya, saya membutuhkan bank untuk memberi saya pinjaman. John Maynard Keynes berteori bahwa, rata-rata, perusahaan harus mengharapkan tingkat laba 3%, rata-rata. Jika pinjaman bank saya membebani saya dengan bunga jauh lebih dari 3%, bagaimana saya akan membayarnya kembali? Sekarang, bank sangat senang bagi perusahaan untuk berspekulasi, dan untuk uang yang dihasilkan di Amerika Serikat untuk terbang di seluruh dunia, tidak terhalang oleh peraturan apa pun. Tetapi seperti yang Anda lihat dari pemungutan suara Brexit, dan pemilihan Donald Trump, banyak, banyak orang yang sangat tidak senang dengan efeknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*